X

The Horror Tribe: United by SNSD

by Ilham Fadhilah / 11 months ago / 411 Views / 0 Comments /

Obrolan ‘buka-bukaan’ bersama The Horror Tribe, band asal Bandung yang terbentuk beberapa tahun silam dan baru saja mengumumkan keaktifannya kembali.

Meskipun hanya bagi sebagian masyarakat musik arus pinggir, namun geliat The Horror Tribe rasanya menjadi candu yang ingin selalu dapat disaksikan. Maka bagi kamu yang termasuk orang-orang yang saya sebut barusan, patut lah bersenang hati karena mereka baru saja mengumumkan laga comeback-nya dengan merilis nomor anyar “The Arte”  beberapa waktu lalu. 

Pengenalan kembali bagi kamu yang masih asing dengan kuartet asal Bandung ini, The Horror Tribe merupakan band metalcore yang aktif di sekitar tahun 2011-2013 dan dihuni oleh Bey (vokal), Gery (gitar), Ayung (bas) dan Agist (drum). Belum pernah menorehkan album. Sejauh ini diskografi mereka masih sebatas single. Triple-single serta ceceran tiga sampai empat single hingga saat ini.

Saya pun memanfaatkan kesempatan comeback-nya kali ini untuk mengulik lebih dalam soal mereka dalam sesi wawancara yang diatur pada Kamis, 16 Maret di kantor Consumed di bilangan Jl. Wira Angun, Bandung. Kebetulan hanya tiga dari mereka yang bisa datang, lantaran Agist sedang ada kerja lemburan.

Meskipun kehadiran mereka bisa dibilang berarti-tak berarti –  bukan unit raksasa atau legendaris yang seakan bangkit dari kubur – bahkan mereka sendiri lupa kapan terakhir kali show sebagai The Horror Tribe.


 

Credits: @rulyyuwana

Gery: “Terakhir show tuh di UNISBA bukan sih?”

Bey: “Bukan, terakhir tuh di acaranya Husted Youth, studio show gitu di Escape. Tahun 2014-an kalo nggak salah.”

Menurut kalian gimana nih animonya The Horror Tribe balik lagi setelah hampir satu dekade non-aktif?

Gery: “Lumayan sih, beberapa orang support-nya masih ada lah..”

Bey: “Kebetulan yang denger juga (masih) temen-temen sendiri”. Gelak tawa pun pecah. 

Meskipun hadir dengan tembang comeback, namun sebenarnya “The Arte” adalah satu dari deretan materi terbengkalai mereka pasca non-aktifnya. Mereka mengungkapkan jika masih ada materi lainnya yang cukup untuk dimuat dalam bentuk album. Ya tentunya ini jadi modal bagi mereka untuk meneruskan nafas The Horror Tribe ke depannya agar tak mati suri untuk kedua kalinya. 

Sejauh ini udah nyiapin rilisan apa aja sih pasca comeback?

Bey: “Sebenernya karena ini materi lama, jadi dulu itu kita udah nyiapin materi sembilan lagu, tiga udah kita rilis, terus satu kemaren (“The Arte”).”

Gery: “Rencananya (kalau lancar) seluruh materi itu bakal kita rilis tahun ini.”

Selanjutnya bakal ada apa lagi nih dari The Horror Tribe?

Bey: “Selanjutnya bakal video klip kayaknya. Ya.. apa aja lah dikerjain hahahaha”

Kembali ke masa dulu, tendensi kalian ngeband sebenernya apa sih? Dan kenapa dulu sempet nonaktif?

Bey: “Tendensi ngebandnya karena kita temen-temen dan saling bagi referensi musik aja sih. Bisa dibilang karena kita grow up bareng, ibaratnya bukan kayak Mr. Big gitu yang orang-orang jago terus diproyeksikan buat dalam satu band, tapi karena kita ngulik apa-apa bareng, jadi akhirnya bikin band. Kalo non-aktifnya karena ada perselisihan internal, terus kakak saya (Bey menunjuk pada Ayung) memutuskan buat keluar, akhirnya kita pun memutuskan buat non-aktif dulu.”

Kenapa nggak akhirnya nyari personel lain atau additional player buat melengkapi kekosongan itu dan malah memilih buat non-aktif?

Bey: “Karena kita bukan tipikal orang yang ngeband itu sekedar nyari player, tapi bonding di antaranya itu perlu. Kayak kalo saya bareng mereka (tunjuknya pada Gery dan Ayung) kan emang udah kenal lama. Udah apa-apa bareng lah gitu, tidur juga bareng kasarnya.. dulu sih hahaha”.

Seberapa pentingnya bonding buat mereka tentunya membuat ikatan dan energi mereka masih terjalin hingga hari ini, meskipun secara personal, apa yang mereka gemari sekarang dan 10 tahun lalu tentu sudah jelas berbeda.

Kalo sekarang, kalian bertiga masing-masing lagi sering denger/ngulik apa sih?

Gery: “Akhir-akhir ini urang lagi dengerinnya kayak electro pop, folk, ya.. yang nyantai-nyantai lah.” 

Bey: “Kalau saya sih dengernya apa aja sebenernya. Tapi kalo sekarang-sekarang lagi dengerin jazz mungkin ya, fusion, acid gitu-gitu. Terus lagi suka musik-musik gospel juga”, 

Ayung: “Kalo aku lagi suka reggae hahahaha”, sambil melepaskan tawanya. 

Nah kalau Agist lagi banyak ngulik apa tuh belakangan ini?

Bey: “DJ sih kalau dia mah karena sedang lagi DJ juga kan. Terus Korea juga dia masih”.

Saya pikir (awalnya) kesukaan Agist pada Korea karena pengaruh fenomena tren era Blackpink dan New Jeans. Namun saya melupakan kata “masih” yang Bey bilang, di mana itu menandakan jika mereka bukan “pemain baru”.

Bey: “Sebenernya kita juga (sama kaya Agist) pada suka K-pop. Dulu bahkan kita masukin suara ketawanya Jessica (SNSD) di ‘Flight of the Butterflies’”.

Gery: “Nah kebetulan pas kita buat EP Prologue itu (di mana di dalamnya ada trek “Flight of the Butterflies”) emang lagi dengerin SNSD banget. Salah satu inspirasi ngeband juga mereka. Bahkan dulu Agist dipilih jadi drummer karena dia taste SNSD-nya ada nih, hahahaha.”

Sejauh apa sih kalian dulu ngikutin K-pop?

Ayung: “Sampe suka semuanya. Musiknya, dramanya, reality show, games-nya. Abis itu ber-terra-terra harddisk kita buat nge-save-in gituan hahaha tapi cuman K-pop era itu aja, yang sekarang sih nggak ngikutin.”

Agaknya, cocok juga buat menyimpulkan kalau The Horror Tribe sebenarnya adalah sekumpulan fans SNSD yang kebetulan masing-masingnya bisa main instrumen dan akhirnya memutuskan buat bikin band hardcore. 
Credits: @rulyyuwana

Bey: “Salah satu yang bikin kita ‘klik’ ngeband itu.. ya SNSD. Bahkan dulu kita pernah main di Safehouse terus bawa poster A4 SNSD yang di-fanart-in jadi black metal gitu dan ditempel-tempelin di sekitar panggung.”

Gery: “Meskipun bisa dibilang tabu banget, tapi (saat itu) malah kita mau nunjukin, karena ya mereka sebenernya keren-keren, whole package lah kerennya.

Bey: “Sebenarnya karena ada gemesnya juga sih hahahha”

Ayung: “Bahkan sampe lirik dalam lagu mereka yang ‘Flower Power’ kita adaptasi ke lagu kita, ‘Flight of the Butterflies’. Karena sebenernya lagu itu maknanya bagus dan agak dark juga sih maknanya.”

Kenapa kalian merasa nggak relevan dengan K-pop saat ini?

Bey: “Nggak tau juga sih, aku ngerasanya aja sih agak too much.”

Gery: “Kalo zaman dulu tuh kita ngerasanya K-pop nggak terlalu vulgar dibahasnya (di kancah musik arus pinggir). Lagi pula sekarang udah nggak tabu juga sih anak band suka Korea. Udah dinormalisasi juga gitu kasarnya hahaha.”

Bicara soal relevansi, kalian ngerasa kalau musik kayak kalian ini ya.. let’s say metalcore  masih relevan nggak sih hari ini? Atau ada rasa optimis musik-musik kayak gini bisa besar lagi kayak era akhir ’90-an sampai awal 2000-an?

Bey: “Kalo warna musik kayak gini (yang kita mainin) akan besar atau nggak, kita nggak tau, tapi kalo bicara soal pede, ya kita pede sih.. nggak minder lah mainin musik kayak gini sekarang.” 

Gery: “(Lagi pula) nggak memungkiri hardcore sekarang lagi gede banget lah, begitu pun di Asia kan. Jadi bener-bener scene-nya Asia tuh lagi disorot banget lah.“

Band yang pengen banget kalian sepanggung bareng setelah comeback ini siapa aja sih?

Gery: “Rounder terus Alice, (itu pun) kalau mereka mau balik lagi ya hahaha”

Bey: “Ssslothhh juga sih, itu seru.”

Tagged

#horror tribe #interview #band #bandung

Leave a Reply